Apa Adanya Tentang Demokrasi (bag. 2-habis)

paankbilang.blogspot,Di Indonesia, posisi demokrasi sebagai system kedaulatan negara sudah final: Mutlak diperlukan. Bahkan, banyak ilmuwan kontemporer berfatwa: demokrasilah system yang paling cocok untuk dunia sekarang ini.

Sudah sejak lama Indonesia menjadi "penganut" demokrasi yang konsekuen (sekaligus konsisten). Proklamator RI sudah sejak jaman dahulu kala (jaman ketika cabe belum mahal) memilih demokrasi sebagai fundamen negara. Demokrasi kemudian diaplikasi dalam berbagai sisi; demokrasi ekonomi, demokrasi politik, dan kawan-kawan. Demokrasi pun terperiodisasi dalam corak yang bersejarah di pemerintahan negara ini; demokrasi liberal, demokrasi terpimpin, demokrasi pancasila, dan… demokrasi "era reformasi"(?).

Namun untuk point terakhir –demokrasi era reformasi (baca: saat ini)- tidak tidak ketahuan lagi juntrungnya. Menurut pengamatan saya, chaos pada system ini dimulai sejak era Orde Baru lengser. Dan kalau pengamatan saya tidak keliru, ini berarti, sudah berjalan selama lebih dari satu dasawarsa. Selama kurun waktu itu, Indonesia berada dalam (meminjam istilahnya Jose Ortega-1930) bar-barisme modern. Menurut Ortega, manusia-manusia dengan kualitas bar-bar yang hisup di era modern (seperti sekarang) ingin mencapai tujuan dengan segala cara. Tidak terkecuali dengan mengorbankan standar kehidupan yang bermutu. Akibatnya? Demokrasi lantas hanya dipakai sebagai alat untuk saling memangsa: homo homini lupus (kitab Awur-Awur Angin).

Fenomena demikian semakin menguat akhir-akhir ini. Kerusuhan massa, amuk massa dengan alasan sentiment keagamaan, ketidakpuasan atas hasil pilkada/pemilukada, hingga konflik antara warga dan aparatur negara adalah bukti kasatmata betapa rapuhnya pondasi demokrasi saat ini. Jangan anggap enteng yang demikian karena efeknya bisa luar biasa. Kita telah mafhum dengan kasus korupsi (besar-besaran di hampir semua) instansi pemerintah, penegakan hukum yang lembek, dan kesenjangan sosial yang kian melebar antara rakyat dan wakil rakyat.

Di era reformasi serba bebas sekarang ini, demokrasi lebih diartikan sebagai kebebasan rakyat untuk menghujat pemimpin tanpa sungkan. Ruang kebebasan yang terberi akhirnya disulap menjadi arena penghancuran atas semua yang terpuji dan berkelas (baca: andhap asor). Memang, di era ini demokrasi (politik) kita lebih mengedepankan keterpilighan daripada keterwakilan. Maka, seperti saya ungkapkan pada tulisan sebelumnya, yang lahir kemudian adalah pemimpoin karbitan dan "kejar tayang". Inilah. Esensi demokrasi yang luhur digerogoti oleh hal ini –menurut saya-. Kaum minoritas jelas tidak bisa turut bersain dengan mayoritas. Kepentingan kaum marjinal seperti Suku Samin, Anak Dalam, Dani, menjadi tak tersalurkan.

Sementara itu, orang awam seperti saya memaknai cenderung identik dengan kebebasan. Padahal, menurut Alexis de Tocqueville (penemu teori demokrasi), kebebasan bukanlah tujuan utama bagi masyarakat demokratis. Lalu apa? Kesetaraan!. Seberapa berkualitas demokrasinya suatu negara ditentukan oleh seberapa besar peluang terciptanya kesetaraan bagi setiap warga. Kata alexis.

Sodara-sodara sebangsa tanah dan sebangsa air, keknya kita perlu merumuskan kembali demokrasi yang hendak kita rengkuh bersama deh. Yakin. Butuh waktu, pengalaman, dan segala hal yang mampu menciptakan kultur demokrasi yang sehat bagi rakyat. Jika tidak, sebaiknya sentralisme ala Orde baru dihidupkan kembali aja. Sepakat? Karena kondisi demikianlah yang justru menghambat (lebih tepatnya: membunuh) semangat demokrasi yang sejak lama dipupuk para pendiri bangsa.

So, kuncinya adalah, kita mesti memperhatikan kembali jati diri kita sebagai bangsa. Demokrasi yang hendak kita terapkan sekebumennya seyogyanya berlandaskan nilai-nilai luhur Pancasila. Demokrasi ala Indonesia yang bercorak kolektivitas komunal dan nasionalistik religius (wah… bahasaku keren). Artinya demokrasi yang terbangun mengandung asas kebersamaan, sama rata, sama rasa: rasa cinta tanah air, dengan memperhatikan nilai-nilai moral keagamaan. Itu yang saya maksud nasionalistik religius. Sekali lagi, nasionalistik religius. Sekali lagi ah, nasionalistik religius.

Top Blogs jika anda suka dengan blog ini, dan, jangan lupa ninggalin comment sama isi buku tamu yaa

26 komentar:

temu putih said...

kasih untuk tipsnya, saya mau coba semoga juga.

temulawak dan khasiatnya said...

Saya cari dibeberapa website dan dapat tipsnya di website ini, terima kasih, mau dicoba oleh saya.

melia nature propolis said...

Amazing artikel…. Semoga saya bisa praktekan tipsnya dan berhasil

harga propolis melia nature said...

Terima Kasih, Tulisan yang sangat membantu. Salam Sukses!

jual propolis said...

tulisannya menarik juga. Saya akan coba

khasiat propolis said...

aku paling senang dengan semua pengetahuan ini, terima kasih sudah berbagi ilmu

obat propolis asli said...

Setelah membaca Info dan Artikel, saya jadi ingin mencoba. Salam Sukses

jual sarang semut said...

Terima kasih atas Artikel dan Info yang selalu menambah wawasan.semoga sukses

cara minum sarang semut said...

Menarik, sangat Menarik Artikel dan Tipsnya. boleh dicoba. salam sukses

harga sarang semut said...

Cemerlang Postingan dan Infonya.boleh dicoba. ditunggu info berikutnya. Terimaksih

jual kapsul sarang semut said...

Artikel yang sangat Innovatif dan banyak Tipsnya. jadi ingin coba. semoga berhasil

khasiat sarang semut said...

Tips yang cerdas cuma di Wibesite ini banyak kumpulan Artikel bagus. harus dicoba. salam sukses

manfaat sarang semut papua said...

Infonya bagus banyak mengandung Tips dan Pesan yang bermutu. salam sukses

obat sarang semut said...

Amazing Artikel yang sangat berguna,terutama Tipsnya sangat membangun. boleh dicoba.

sarang semut said...

Terimakasih Tulisan dan Info yang bermanfaat. wajib dicoba. salam sukses selalu.

sarang semut said...

Tips dan Info menarik, boleh dicoba, Semoga berhasil

pencegahan penyakit diabetes said...

Setelah membuka Wibesite ini, saya menemukan Artikel yang Amazing dan infonya boleh dicoba. Sukses selalu

buah mengkudu said...

Saya menemukan Artikel hebat di wibesite ini jadi ingin coba Tipsnya. Semoga berhasil

alang alang said...

Artikel Menarik terutama Infonya, boleh dicoba. Salam sukses

daun ungu said...

Saya senang setelah membaca Tips dan Artikelnya, harus dicoba.Semoga berhasil

jahe merah said...

Info dan Tulisannya Amazing, boeh dicoba. Sukses selalu

jual jati belanda said...

Tipsnya sangat Infomatif, wajib dicoba salam sukses

pasak bumi said...

Informasinya keren sekali, sangat bermanfaat.sukses selalu

kunir putih said...

Terimakasih Banyak Tips dan Artikelnya, boleh dicoba. Salam sukses

Jonny Chan said...

Agen Taruhan
qq Online
Domino qq
Agen Poker
Bandar Bola
Tvonline
nonton bioskop online
Tv Indonesia
Film dewasa
Info Bola
Prediksi Togel
Info Togel
Aplikasi Gratis
Foto Bugil
Hasil Bola
Cerita Dewasa
Indo Togel
Rumus Togel
Prediksi Bola
Livescore

Sarang Semut said...

Sarang Semut Putih
Sarang Semut Papua
Kapsul Sarang Semut
Kapsul Buah Merah
Minyak Getah Buah Merah
Buah Merah Papua
Rumput kebar Papua
Rumput kebar
Kayu Akway
Minyak Lintah Papua
Minyak Lintah

Post a Comment

Semoga dengan ini, hidup kita semakin lebih baik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ideas Community